Binance AS Menunjuk Lesley O’Neil Sebagai Chief Compliance Officer Baru

Last Updated:
Binance Urges Users to Convert BUSD
  • Binance AS menunjuk Lesley O’Neil sebagai CCO untuk mempelopori upaya kepatuhan.
  • Eksekutif baru akan memimpin program KYC dan AML di Binance AS.
  • Lesley sebelumnya menjabat sebagai CCO di Prove dan memegang peran di Ernst & Young dan Bloomberg LP.

Binance AS, anak perusahaan bursa kripto terbesar di AS, Binance, telah menunjuk Lesley O’Neil sebagai Chief Compliance Officer (CCO) yang baru, menurut postingan blog tanggal 4 Januari di situs web bursa kripto ini.

Sebagaimana disebutkan dalam pengumuman tersebut, Lesley akan memimpin tanggung jawab Binance AS untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan dalam operasinya. Eksekutif yang baru ditunjuk akan memelopori upaya kepatuhan seperti program Kenali Pelanggan Anda (KYC), Anti Pencucian Uang (AML), dan sanksi.

Penunjukan Lesley mengikuti tahun 2023 yang ditandai dengan tantangan regulasi untuk bursa kripto, khususnya di AS. Menjelang akhir tahun lalu, salah satu Pendiri Binance dan mantan CEO Changpeng Zhao mengosongkan kursinya dan mengaku bersalah atas pelanggaran anti pencucian uang. Sang CEO dan Binance juga menyetujui kesepakatan US$4,3 milyar dengan jaksa.

Dengan masalah peraturan yang belum teratasi, bursa kripto itu mengatakan pengalaman Lesley selama 15 tahun akan membantu upayanya untuk lebih patuh. Sebelum penunjukan Binance, Lesley menjabat sebagai CCO di Prove Identity, Inc., sebuah verifikasi identitas digital untuk penyedia layanan keuangan. Dia juga sebelumnya bekerja di Ernst & Young, Milbank LLP dan Bloomberg LP.

Dalam sebuah pernyataan, Norman Reed, CEO Interim Binance AS, mengatakan, “Lesley adalah ahli dalam bidang penipuan dan identitas dengan rekam jejak yang terbukti dalam mengembangkan dan mengawasi fungsi kepatuhan dan hukum yang kuat.” CEO-nya lebih lanjut berkomentar:

Pengalamannya bermitra dengan perusahaan kripto untuk meningkatkan proses AML dan KYC mereka di Prove, serta pekerjaannya dalam layanan keuangan tradisional di Ernst & Young, akan sangat berharga karena kami terus menjunjung tinggi standar kepatuhan, keselamatan dan keamanan tertinggi di dunia pada platform kami.

Masalah peraturan tahun lalu secara signifikan mempengaruhi pangsa pasar raksasa Binance karena investor lari karena ketakutan akan keruntuhan institusional lainnya. Meskipun bursa kripto ini terus memimpin dalam volume perdagangan kripto, platform lain telah meraih pangsa pasar yang cukup besar. Sementara itu, upaya kedua Changpeng Zhao untuk meninggalkan Amerika Serikat ditolak pada akhir Desember. Jaksa ingin triliuner yang bermasalah itu tetap berada di negaranya sampai hukumannya dijatuhkan, yang akan dilaksanakan pada tahun ini.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.