SEC Mungkin Selesai dengan Ripple, Kalah dengan Coinbase: Ujar Pengacara

Last Updated:
SEC Mungkin Selesai dengan Ripple, Kalah dengan Coinbase: Ujar Pengacara
  • SEC mungkin akan menyelesaikan gugatannya dengan Ripple, klaim pengacara kripto James Murphy.
  • Pemilu AS yang akan datang mungkin mengubah hasil banyak tuntutan hukum kripto.
  • Murphy juga mengharapkan Coinbase untuk mengamankan kemenangan melawan agensi tersebut.

Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) mungkin akan menyelesaikan gugatannya terhadap perusahaan blockchain Ripple dan kalah terhadap bursa Amerika Coinbase, ujar James “MetaLawMan” Murphy, seorang pengacara dengan keahlian dalam aset digital dan Web3.

Berbicara di podcast ‘Thinking Crypto’ pada 10 Februari, Murphy menunjukkan bahwa gugatan SEC terhadap Ripple mungkin akan berakhir dengan penyelesaian karena tahun 2024 menjadi tahun pemilihan dan manajemen baru mengambil alih agensi tersebut.

Penyelesaian dengan Ripple

Murphy mengatakan bahwa ada perbedaan antara membeli XRP dan saham perusahaan seperti Amazon, yang terakhir dikategorikan sebagai sekuritas. Dia menyatakan bahwa Hakim Distrik AS Analisa Torres membuat keputusan yang tepat dalam kasus ini dengan memberikan Ripple kemenangan parsial sambil mempertimbangkan penjualan token XRP oleh perusahaan blockchain ke institusi sebagai sekuritas.

Murphy mengatakan bahwa seiring dengan berjalannya gugatan, SEC dan Ripple akan mengajukan banding, dengan argumen pertama bahwa banyak penjualan institusional dilakukan di luar yurisdiksi regulator.

“Salah satu hal yang menurut saya sangat menarik adalah tahun pemilu dan segala sesuatunya bisa berubah secara dramatis,” ujar Murphy sambil menambahkan:

“Pemilihan ini dapat mengubah arah SEC dan sebagai hasilnya kita dapat melihat tidak hanya Ripple tetapi dalam kasus lain merupakan pihak yang sangat berbeda dalam litigasi ini di mana mereka mungkin lebih tertarik pada penyelesaian yang masuk akal.”

Kalah dalam Gugatan Coinbase

Murphy menyoroti fakta bahwa SEC-lah yang mengizinkan Coinbase untuk go public pada tahun 2021 dan meminta Kongres untuk memberikan wewenang kepada badan tersebut untuk mengatur bursa kripto.

Ketua SEC Gary Gensler mengakui bahwa lembaganya dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) tidak memiliki kekuatan untuk mengambil tindakan penegakan hukum terhadap perusahaan-perusahaan ini di depan Komite Jasa Keuangan DPR hanya dua puluh hari setelah mengizinkan Coinbase untuk go public, ujar Murphy.

“Kemudian dua tahun kemudian dia berputar dan menggugat Coinbase karena tidak mendaftar sebagai broker kesepakatan dan lembaga kliring Bursa Efek berdasarkan undang-undang SEC yang ada untuk Nasdaq New York Stock Exchange,” jelas Murphy.

Murphy mengatakan bahwa penerimaan Gensler bahwa lembaganya tidak memiliki wewenang untuk mengatur aset digital sudah terekam, dan publik telah melihatnya. Pengacara itu melihat tindakan regulator dalam menggugat bursa kripto sebagai pelanggaran Magna Carta dan Konstitusi Amerika.

“Saya yakin Coinbase pada akhirnya akan menang,” ujar MetaLawMan sambil mencatat bahwa pemilu 2024 akan mendatangkan Ketua SEC baru dan segalanya mungkin berubah untuk sektor aset digital.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.