Tether Menyerang CEO Ripple Atas FUD USDT, Menyebutnya “CEO yang Tidak Mendapat Informasi”

Last Updated:
Tether Attacks Ripple CEO Over USDt FUD, Calls Him “Uninformed CEO”
  • CEO Tether membantah klaim CEO Ripple tentang USDt yang ditargetkan oleh AS.
  • Tether membela peran USDt sebagai stablecoin untuk yang tidak memiliki rekening bank dan menyoroti langkah-langkah keamanannya.
  • Juga, CEO menuduh media bias, menguraikan kerja sama Tether dengan penegak hukum.

Paolo Ardoino, CEO penerbit stablecoin terkemuka Tether (USDt), telah membalas pernyataan kritis CEO Ripple Brad Garlinghouse. Untuk konteksnya, Garlinghouse baru-baru ini menegaskan bahwa pemerintah AS menargetkan Tether.

Garlinghouse menyatakan bahwa sementara dia menganggap USDt sebagai pemain penting dalam kancah crypto, dia meragukan dampaknya di masa depan pada lanskap crypto karena penyelidikan yang seharusnya dia isyaratkan.

Ardoino, dalam tanggapannya di platform X, secara langsung menyebut Garlinghouse sebagai “CEO yang tidak mendapat informasi” dari sebuah perusahaan yang saat ini berurusan dengan masalah hukumnya sendiri dengan SEC AS. Dia menuduh Garlinghouse menyebarkan ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan (FUD) tentang USDt, terutama karena Ripple sedang bersiap untuk meluncurkan stablecoinnya sendiri.

Oleh karena itu, Ardoino menyajikan beberapa detail mengenai keamanan ekosistem Tether USDt.

CEO Tether membela USDt terhadap skeptisisme dengan menyoroti perannya sebagai stablecoin yang paling banyak digunakan secara global, terutama di pasar negara berkembang dan negara berkembang. Menurutnya, USDt berfungsi sebagai rekening giro dan tabungan de facto bagi banyak komunitas yang tidak memiliki rekening bank.

Lebih lanjut, Ardoino menekankan komitmen Tether untuk membina sistem keuangan global yang aman yang dapat diakses oleh semua orang. Dia menguraikan atribut penting untuk adopsi stablecoin: stabilitas harga, cadangan likuid, kustodian terkemuka, dan kepatuhan ketat — yang semuanya dia tegaskan USDt secara konsisten menunjukkan.

Sementara itu, Ardoino mengklaim bahwa terlepas dari upayanya untuk mengkomunikasikan poin-poin ini melalui wawancara, media arus utama enggan melaporkan aspek-aspek positif tersebut. Dia menyarankan bahwa preferensi media untuk sensasionalisme terhadap stablecoin dan cryptocurrency mungkin merupakan upaya untuk melindungi kepentingan sektor keuangan yang mapan.

Lebih lanjut, CEO menyoroti bahwa perusahaan menghormati dan mematuhi daftar OFAC / SDN. Ardoino menambahkan bahwa Tether telah berkolaborasi dengan 124 lembaga penegak hukum dari lebih dari 40 negara, memblokir lebih dari $ 1,3 miliar terkait dengan kegiatan terlarang, termasuk $ 1,6 juta terkait dengan terorisme.

Selain itu, ia mengklaim Tether telah menanggapi 198 permintaan penegakan hukum untuk memblokir dompet pada tahun lalu, dengan 90 dari lembaga AS dan 339 selama tiga tahun, dengan 158 dari lembaga AS.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.