Token ORDI Anjlok 15%, Apakah Ini Akhir dari Bitcoin Ordinals?

Last Updated:
Token ORDI Anjlok 15%, Apakah Ini Akhir dari Bitcoin Ordinals?
  • Token BRC-20 Ordinals (ORDI) menghadapi volatilitas setelah pengembang Bitcoin Luke Dashjr mengkritik Ordinals, melabelnya sebagai “spam” yang mengeksploitasi kerentanan Bitcoin Core.
  • Dashjr mengatakan bahwa Ordinals mungkin tidak akan ada lagi setelah kerentanan diperbaiki, menyebabkan penurunan harga ORDI sebesar 15% menjadi US$51,72.
  • Beberapa whale secara aktif mengumpulkan ORDI, namun yang lain menjualnya secara strategis, dengan satu whale memperoleh keuntungan melebihi US$2,3 juta.

Dalam dua hari terakhir, harga token BRC-20 Ordinals (ORDI) mengalami fluktuasi yang signifikan menyusul klaim pengembang Bitcoin Core bahwa Ordinals adalah serangan terhadap Bitcoin. Lookonchain, platform analisis kripto terkemuka, menyelidiki dinamika pasar seputar ORDI dan mengeksplorasi apakah whale menjual atau mengakumulasi token.

Apakah Ini Akhir dari Bitcoin Ordinals?

Dalam postingan di X, Luke Dashjr, pengembang Bitcoin dan salah satu Pendiri pool penambangan Ocean, mengkritik Inskripsi seperti Ordinals dan token BRC-20 di blockchain Bitcoin, melabelnya sebagai “spam.” Dia berpendapat bahwa inskripsi ini mengeksploitasi kerentanan di Bitcoin Core.

Ketika ditanya apakah Ordinals dan token BRC-20 akan hilang setelah kerentanan diperbaiki, Dashjr mengonfirmasi bahwa token tersebut tidak akan beroperasi lagi. Akibatnya, koreksi pasar membuat ORDI mengalami penurunan lebih dari 15% dari harga pembukaannya pada 6 Desember menjadi harga saat ini di US$51,72. Meskipun demikian, pada saat artikel ini ditulis, harga ORDI telah meningkat lebih dari 160% dalam 7 hari terakhir dan lebih dari 370% dalam sebulan terakhir.

Konsentrasi Kepemilikan ORDI

Analisis Lookonchain mengungkapkan wawasan menarik mengenai distribusi dan kepemilikan ORDI. 30 pemegang ORDI teratas pada saat laporan Lookonchain dibuat memiliki total gabungan 16,78 juta ORDI, setara dengan US$950 juta, mewakili 79,94% dari total pasokannya.

Konsentrasi kepemilikan ini meningkat dibandingkan tanggal 9 November, di mana 50 pemegang teratas ORDI secara kolektif memiliki 12,4 juta ORDI, senilai US$143 juta, yang merupakan hanya 58,95% dari total pasokan.

Akumulasi Whale ORDI

Menariknya, Lookonchain mencatat bahwa whale telah secara aktif mengakumulasi ORDI belakangan ini. Dua whale terkenal yang diidentifikasi sebagai pengguna Bursa OKX telah mengakumulasi ORDI dari bursa terkemuka seperti Bybit, Gateio, KuCoin dan Binance sejak 20 Mei. Pada bulan Desember saja, whale-whale ini memperoleh 57.299 ORDI, senilai US$3,15 juta. Khususnya, mereka menduduki posisi pemegang ORDI terbesar kedua dan kesepuluh.

Selain itu, beberapa whale secara strategis mengakumulasi ORDI sebelum lonjakan harga baru-baru ini dan terus bertahan tanpa menjualnya. Misalnya, alamat ‘bc1q8u’ menerima 149.999 ORDI, setara dengan US$2 juta, dari Binance dan Gateio pada 22 Mei dan 27 November dengan perkiraan harga US$13,5. Demikian pula, alamat ‘bc1qrl’ mengakuisisi 184.637 ORDI, senilai US$4,26 juta, dari Binance antara 17 November dan 23 November dengan harga sekitar US$23,5.

Analisis ini juga menyoroti sepuluh alamat yang secara kolektif menampung 1,2 juta ORDI, dengan nilai gabungan sebesar US$68 juta. Anehnya, semua kepemilikan ini diperoleh melalui pencetakan uang dan belum dijual, hal ini menunjukkan adanya pendekatan strategis yang dilakukan oleh entitas-entitas ini.

Penjualan ORDI Strategis Whale

Namun, tidak semua whale melakukan akumulasi. Lookonchain menunjukkan bahwa ada beberapa ORDI yang dijual secara strategis tepat sebelum pasarnya mengalami penurunan yang signifikan.

Misalnya, pada tanggal 6 Desember, seorang investor kripto yang cerdas menjual 59.000 ORDI, senilai US$3,54 juta, dan mendapatkan keuntungan melebihi US$2,3 juta, kemungkinan setelah melihat klaim dari Luke Dashjr. Individu ini sebelumnya menarik 65.263 ORDI, senilai US$1,3 juta, dari Binance pada 22 November, ketika harganya mencapai US$20.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.