Bank Sentral Cina Akan Memotong RRR Bank Bulan Depan untuk Meningkatkan Perekonomian

Last Updated:
China’s Central Bank Set to Cut Bank’s RRR Next Month to Boost Economy
  • People’s Bank of China akan memangkas rasio persyaratan cadangan bank pada bulan Februari.
  • Pemotongan sebesar 0,5 persen diharapkan dapat meningkatkan likuiditas jangka panjang di pasar.
  • Laporan mencatat Bank Sentral mungkin mempertimbangkan pelonggaran ekonomi lebih lanjut.

People’s Bank of China pada hari Rabu mengumumkan rencana untuk memotong rasio persyaratan cadangan (RRR) bagi bank-bank untuk mengeluarkan lebih banyak uang dan meningkatkan perekonomian, laporan Bloomberg merinci, mengutip Gubernur Bank Sentral Pan Gongsheng.

Menurut laporan tersebut, rencana pengurangan RRR oleh Bank Sentral itu akan dilakukan pada awal bulan Februari dan direncanakan sebesar 0,5 persen. Pemotongan pada tingkat tersebut akan mengurangi jumlah uang tunai yang harus disimpan bank sebagai cadangannya untuk menawarkan layanan mereka. Pan, dalam jumpa pers pada hari Rabu, mengatakan pemotongan RRR akan merangsang aliran likuiditas jangka panjang sebesar satu triliun yuan atau sekitar US$139 milyar ke pasar.

Pemotongan rasio cadangan wajib yang diumumkan akan menjadi yang pertama pada tahun ini. Tahun lalu, Bank Sentral Cina itu melakukan dua pengurangan, yang terakhir dilakukan pada bulan September. Mengurangi batas cadangan yang harus dipenuhi bank akan meningkatkan kemampuan pemberi pinjaman untuk menawarkan pinjaman dan merangsang pengeluaran perekonomian secara keseluruhan.

Sementara itu, laporan CNBC mencatat bahwa pemerintahan Bank Sentral itu yang dipimpin oleh Pan, mungkin akan mempertimbangkan pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut. Metrik ekonomi yang dirilis minggu lalu menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia ini tumbuh 5,2% pada tahun 2023, sejalan dengan ekspektasi para analis. Namun, negara ini masih bergulat dengan pemulihan pasca-COVID yang lambat.

Di tempat lain, aktivitas perdagangan kripto di negara Asia dilaporkan terus berkembang meskipun ada larangan aset digital di Beijing pada tahun 2021. Menurut laporan Wall Street Journal, trader kripto terus melakukan aktivitas perdagangan diam-diam, meskipun ada banyak sanksi dan hukuman terkait yang dijatuhkan oleh pemerintah.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.