BTC Menembus ke Atas US$50 Ribu, Data On-Chain Menyiratkan Koreksi Besar-besaran Akan Terjadi

Last Updated:
BTC Massive Sell-Off Looms After Hitting $50K: Analyst
  • Bitcoin kembali memasuki level US$50 ribu untuk kali pertama setelah kehilangannya pada tahun 2021.
  • Analis telah melihat sinyal bearish di tengah kegilaan pasar yang bullish.
  • Harga BTC saat ini dilaporkan bukanlah entri yang ideal, menargetkan US$45.500.

Dalam 24 jam terakhir, Bitcoin (BTC) mencapai tonggak penting bagi pasar kripto, merebut kembali tanda US$50.000. Kembalinya ke level US$50 ribu ini menandai kejadian pertama BTC yang memasuki kembali kisaran tersebut setelah kehilangannya pada tahun 2021.

Selain itu, lonjakan tersebut menunjukkan pemulihan yang patut dicatat dari titik terendah baru-baru ini di sekitar US$38.700 yang tercatat pada bulan lalu. Diharapkan, lintasan Bitcoin telah mendukung pasar kripto yang lebih luas, dengan proyek terkemuka lainnya seperti Solana (SOL) dan Ethereum (ETH) yang masing-masing mencatatkan kenaikan mingguan sebesar 9,4% dan 7,62% pada waktu berita ini dimuat.

Sementara itu, para analis telah melihat sinyal bearish di tengah hiruk pikuk bullish yang dipicu oleh Bitcoin yang mengguncang pasar. Woominkyu, penulis terverifikasi dan manajer komunitas di platform analitik on-chain CryptoQuant, baru-baru ini menyoroti potensi arah pasar.

Woominkyu menunjukkan bahwa Spend Output Profit Ratio (SOPR) pada moving average 30 hari untuk Bitcoin berada di atas satu. Berdasarkan pengungkapannya, metrik tersebut menunjukkan bahwa pemegang BTC sebagian besar mendapat untung.

Menurut analis, pemegang saham ini, yang dijuluki “Uang Cerdas,” tidak mengabaikan keuntungan baru-baru ini. Secara khusus, Woominkyu berpendapat bahwa metrik SOPR menunjukkan bahwa pemegang BTC memilih untuk merealisasikan keuntungan mereka dengan menjual, yang pada dasarnya mengambil keuntungan.

Grafik Metrik SOPR BTC. | Sumber: CryptoQuant

Lebih lanjut, analis berpendapat bahwa berdasarkan data historis, posisi Bitcoin saat ini bukanlah titik masuk yang optimal. Woominkyu menyatakan bahwa ada kecurigaan mengenai koreksi harga yang akan terjadi “setiap saat” dari titik harga BTC saat ini, mengingat kemungkinan tinggi yang ditunjukkan oleh rasio SOPR.

Oleh karena itu, analis mendesak pemantauan terhadap penurunan rasio SOPR. Dia menyarankan penurunan di bawah satu akan menandakan transisi ke pembelian yang didorong oleh FOMO, diikuti oleh penjualan yang merugi. Woominkyu yakin peluang untuk memasuki pasar akan muncul pada saat itu.

Meskipun Woominkyu tidak menyebutkan seberapa rendahnya Bitcoin jika terjadi koreksi, analis lain telah mengeluarkan target US$45.500. Pada saat berita ini dimuat, Bitcoin diperdagangkan pada US$49.981, dengan kenaikan 16,65% dalam seminggu terakhir.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.