Pengembang Cryptocurrency Melawan Sikap Transmisi Uang DOJ

Last Updated:
Cryptocurrency Developers Fight Back Against DOJ's Money Transmission Stance
  • Interpretasi DOJ tentang transmisi uang meluas ke perangkat lunak kripto non-penahanan, menantang norma-norma industri.
  • Panduan historis FinCEN mendukung layanan non-penahanan, menekankan perbedaan kustodian aset.
  • Kritikus berpendapat sikap DOJ tidak memiliki koherensi, karena kepemilikan cryptocurrency tetap dengan pengguna, bukan penyedia layanan.

Argumen kebijakan baru-baru ini yang diajukan oleh Departemen Kehakiman AS (DOJ) mengenai ruang lingkup larangan Federal untuk mengoperasikan bisnis transmisi uang tanpa izin telah memicu kekhawatiran yang signifikan.

Komunitas cryptocurrency telah menyatakan keprihatinan atas interpretasi DOJ, khususnya penerapannya pada layanan perangkat lunak aset crypto non-penahanan. Penafsiran ini tampaknya menyimpang dari maksud asli Kongres dan panduan yang ditetapkan dari FinCEN, Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan Departemen Keuangan.

Titik kunci ketidaksepakatan berpusat pada bagaimana “transmisi uang” didefinisikan dalam undang-undang dan peraturan yang berlaku. Sementara posisi DOJ menunjukkan bahwa setiap interaksi dengan cryptocurrency, termasuk keterlibatan non-penahanan, mungkin memenuhi syarat sebagai transmisi uang, pendukung layanan non-penahanan menyajikan pandangan yang kontras. Mereka menekankan bahwa penerimaan langsung dan kontrol aset adalah persyaratan penting untuk pengiriman uang, elemen yang tidak ada dalam layanan non-penahanan.

Selain itu, panduan historis FinCEN sejalan dengan interpretasi bahwa perangkat lunak aset kripto non-penahanan tidak termasuk dalam lingkup persyaratan pendaftaran bisnis pengiriman uang.

Sejak lebih dari satu dekade, panduan ini menggarisbawahi perbedaan antara layanan kustodian dan non-kustodian, membebaskan yang terakhir dari persyaratan pendaftaran. Klarifikasi terbaru dari FinCEN lebih lanjut mendukung sikap ini, menggarisbawahi pentingnya faktor-faktor seperti penyimpanan dan kontrol aset.

Kritik terhadap interpretasi DOJ berpendapat bahwa itu tidak hanya bertentangan dengan panduan FinCEN tetapi juga tidak memiliki koherensi logis. Mereka berpendapat bahwa kepemilikan dan kontrol aset cryptocurrency tetap dengan pengguna setiap saat, bahkan selama transaksi yang difasilitasi oleh perangkat lunak non-penahanan. Analogi yang ditarik oleh DOJ ke bentuk transmisi lain, seperti panas atau transfer data, gagal memahami sifat unik dari transaksi dan kepemilikan cryptocurrency.

Ketika kekhawatiran ini meningkat, ada seruan yang meningkat bagi DOJ untuk meninjau pemahamannya tentang Bagian 1960. Para pendukung perangkat lunak aset kripto non-penahanan menekankan pentingnya mendorong inovasi dan menjaga kepercayaan pada sistem hukum. Mereka berpendapat bahwa meminta pertanggungjawaban pengembang perangkat lunak non-penahanan atas potensi tuntutan pidana tidak hanya akan menghambat inovasi tetapi juga mengurangi kepercayaan pada struktur peraturan yang mengatur cryptocurrency.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.