ETF Bitcoin vs. ETF Ethereum: Mengapa Kegembiraannya Tidak Sama

Last Updated:
Bitcoin ETFs vs. Ethereum ETFs: Why the Excitement Isn't the Same
  • ETF Ethereum menghadapi permintaan yang lebih rendah karena basis investor yang berbeda dan keraguan institusional.
  • Keuntungan struktural Bitcoin, seperti dukungan institusional, mungkin tidak diterjemahkan ke Ethereum.
  • Minat terbuka yang lebih rendah pada CME menunjukkan lebih sedikit keterlibatan TradFi dengan ETH dibandingkan dengan BTC.

Sementara ETF Bitcoin telah melihat arus masuk yang signifikan, dampak potensial dari ETF Ethereum tetap tidak pasti, dengan analis memperkirakan permintaan yang lebih rendah karena basis investor Ethereum yang unik dan minat institusional yang lebih lemah.

Seperti yang disorot oleh analis Andrew Kang, sementara ETF Bitcoin telah mengumpulkan $ 50 miliar dalam Asset Under Management (AUM), arus masuk bersih sebenarnya adalah sekitar $ 5 miliar setelah memperhitungkan aliran delta-netral dan rotasi spot.

Bitcoin semakin dipandang sebagai aset makro, menarik bagi institusi seperti dana makro, pensiun, dan dana kekayaan negara. Ethereum, sebaliknya, lebih merupakan aset teknologi, menarik pemodal ventura, dana crypto, teknologi, dan investor ritel dengan akses yang lebih mudah ke crypto. Perbedaan mendasar ini mempengaruhi potensi arus masuk dan dampak ETF ETH.

Berdasarkan pengalaman dengan ETF Bitcoin, pakar industri seperti Eric Balchunas memperkirakan bahwa aliran ETH bisa sekitar 10% dari BTC. Ini berarti arus pembelian bersih sebenarnya sekitar $ 0,5 miliar dalam waktu enam bulan dan melaporkan arus bersih $ 1,5 miliar. Sementara Balchunas mungkin tidak setuju dengan peluang persetujuannya, kurangnya minatnya pada ETF ETH mencerminkan sentimen TRADitional Finance (TradFi) yang lebih luas.

Analisis yang disesuaikan, memperhitungkan kapitalisasi pasar Ethereum (sekitar 33% dari Bitcoin) dan faktor akses 0,5, menunjukkan bahwa pembelian bersih yang sebenarnya bisa sekitar $ 0,84 miliar, dengan arus bersih yang dilaporkan sebesar $ 2,52 miliar. Secara optimis, pembelian bersih yang sebenarnya mungkin mencapai $ 1,5 miliar, dengan arus bersih yang dilaporkan sebesar $ 4,5 miliar, kira-kira 30% dari aliran Bitcoin. Namun, angka-angka ini masih jauh lebih rendah daripada arus derivatif yang menjalankan peluncuran ETF, diperkirakan mencapai $ 2,8 miliar, tidak termasuk spot front-running.

Selain itu, minat terbuka Ethereum (OI) di CME secara signifikan lebih rendah daripada Bitcoin, menunjukkan minat yang lebih sedikit dari keuangan tradisional. Sebelum peluncuran ETF, OI ETH adalah 0,30% dari pasokannya, dibandingkan dengan BTC 0,6%. Ini menunjukkan bahwa uang TradFi kurang condong ke ETF ETH, mungkin karena kecerdasan aliran yang lebih lemah.

Kenaikan Bitcoin dari $ 40.000 menjadi $ 65.000 didorong oleh berbagai akumulator struktural dan pembeli lain di pasar spot. Bitcoin telah memantapkan dirinya sebagai aset portofolio utama secara global, dengan kepemilikan signifikan oleh entitas seperti MicroStrategy, Tether, dan kantor keluarga. Sebaliknya, Ethereum tidak memiliki tingkat dukungan struktural yang sama.

Disclaimer: The information presented in this article is for informational and educational purposes only. The article does not constitute financial advice or advice of any kind. Coin Edition is not responsible for any losses incurred as a result of the utilization of content, products, or services mentioned. Readers are advised to exercise caution before taking any action related to the company.